Mengisi Ruang Maya
negara paling damai

Bagaimana Global Peace Index Mengukur Negara Paling Damai?

Dunia kita terus bergerak, berubah, dan berevolusi. Tetapi seberapa damai dunia saat ini? Global Peace Index (GPI), sebuah alat ukur yang dikembangkan untuk mengukur negara paling damai. GPI adalah sebuah sistem penilaian yang mengevaluasi 163 negara paling damai berdasarkan seberapa damai kondisi mereka.

Pada artikel ini Anda setidaknya akan memahami beberapa hal:

  • Penghargaan atas keunggulan metodologi Global Peace Index (GPI) dalam menghitung kedamaian.
  • Pemahaman tentang risiko yang ditimbulkan oleh guncangan ekologi terhadap stabilitas global, dan pentingnya Daftar Ancaman Ekologi IEP (ETR).
  • Kesadaran yang diperluas tentang tren terorisme global, yang didasarkan pada Indeks Terorisme Global IEP (GTI).
  • Kesadaran tentang hubungan kompleks antara kedamaian dan pandemi COVID19.
  • Kemampuan untuk mengakui pentingnya bantuan pembangunan dalam meredam dampak darurat ekologi di masa depan.

Mengenal GPI

Sebelum membahas lebih lanjut, mari kita pahami apa itu GPI. GPI adalah sebuah sistem penilaian yang mengevaluasi 163 negara paling damai berdasarkan seberapa damai kondisi mereka. Tetapi, apa sih yang dimaksud dengan “damai”? GPI mendefinisikannya tidak hanya sebagai absennya perang atau konflik, tetapi juga melibatkan faktor-faktor lain seperti keamanan masyarakat, intensitas konflik internal, hubungan dengan negara tetangga, dan sejumlah aspek lainnya.

Sistem ini mengadopsi pendekatan yang objektif dan komprehensif dengan membagi indikator kedamaian untuk mengukur negara paling damai menjadi tiga kategori utama: konflik yang sedang berlangsung, keamanan dan keselamatan masyarakat, serta tingkat militerisasi suatu negara.

Tren Negara Paling Damai Saat Ini

Menariknya, GPI 2021 mengungkapkan bahwa setelah lima tahun kondisi global yang cenderung memburuk, akhirnya dunia melihat peningkatan terhadap jumlah negara paling damai. Namun, meski ada perbaikan, kita masih berada di bawah standar kedamaian dari sepuluh tahun yang lalu.

Beberapa poin menarik lainnya dari laporan GPI 2021 adalah:

  1. Islandia mempertahankan posisinya sebagai negara paling damai sejak tahun 2008, sementara Afganistan, sayangnya, tetap menjadi negara paling tidak damai selama empat tahun berturut-turut.
  2. Walaupun Eropa mendominasi daftar sepuluh besar negara paling damai, Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) mencatat peningkatan perdamaian terbesar, meskipun wilayah ini masih dianggap kurang damai dibandingkan wilayah lain di dunia.
  3. Dunia juga melihat lonjakan kerusuhan sipil sebesar 10% pada tahun 2020, dengan Belarus menjadi yang paling terdampak.

Mengetahui dan memahami tren dan dinamika negara paling damai tidak hanya penting bagi para pembuat kebijakan atau peneliti, tetapi juga bagi kita semua sebagai warga global. GPI memberikan wawasan yang mendalam tentang bagaimana kedamaian didefinisikan, diukur, dan bagaimana kita semua bisa berkontribusi untuk menciptakan dunia yang lebih damai.

Dalam era modern yang penuh dengan tantangan, baik dari pandemi, perubahan iklim, atau konflik geopolitik, memiliki pemahaman yang mendalam tentang kedamaian dan bagaimana meningkatkannya menjadi sangat penting. GPI, dengan pendekatan yang holistic tentang indikator negara paling damai, menawarkan panduan untuk memahami dunia kita saat ini dan bagaimana kita bisa bergerak menuju masa depan yang lebih damai.

Baca Juga :   IAIN Ponorogo Webometrics dan PTKIN di Indonesia, Prestasi dan Strategi Peningkatan

Terorisme Menjadi Indikator Paling Berpengaruh terhadap Status Negara Paling Damai

Sayangnya, terdapat banyak rintangan bagi perdamaian global, dan salah satu yang memberikan dampak besar di abad 21 adalah terorisme. Peristiwa 9/11 dan dampak yang dihasilkannya telah menjadi salah satu dorongan utama kebijakan keamanan global dalam ingatan kita. Mulai dari konflik berkelanjutan di Irak dan Afghanistan, Perang Melawan Teror yang dipimpin AS, hingga penggunaan teknologi baru seperti drone, pemimpin politik dan militer telah fokus pada biaya, solusi, dan dampak terorisme selama dua dekade terakhir.

Namun, definisi terorisme itu sendiri sulit ditemukan. IEP, memilih mengikuti Database Teroris Global (GTD), mendefinisikan terorisme sebagai “penggunaan atau ancaman penggunaan kekerasan ilegal oleh aktor non-negara untuk mencapai tujuan politik, ekonomi, agama, atau sosial melalui ketakutan, paksaan atau intimidasi”. Definisi ini membentuk dasar dari Indeks Terorisme Global IEP, laporan tahunan yang sejak 2012 mengukur tren terorisme global.

Statistik Singkat Terorisme

Terorisme adalah masalah yang kompleks, dan edisi GTI 2020 menunjukkan hal ini dengan merangkum tren kunci selama 50 tahun terakhir, dengan penekanan khusus pada dekade terakhir. Periode ini berkaitan dengan naik dan turunnya Negara Islam Irak dan Suriah (ISIL).

GTI menunjukkan bahwa Asia Selatan tetap menjadi wilayah yang paling terdampak oleh terorisme, dengan Afghanistan memegang posisi negara yang paling terdampak sejak menggantikan Irak pada 2018. Asia Selatan juga menjadi lokasi dari serangan teroris paling mematikan pada 2019, yaitu pengeboman di Sri Lanka pada Hari Minggu Paskah yang menewaskan 266 orang.

Namun, ada kabar baik: total kematian akibat terorisme pada 2019 telah berkurang sebanyak 15,5% menjadi 13,826. Ini merupakan tren penurunan yang berlangsung selama lima tahun, dan bertepatan dengan keberhasilan militer melawan ISIL yang semakin melemah.

Wajah Teror yang Berubah

Baru-baru ini, ancaman terorisme politik sayap kanan telah menjadi titik perhatian yang meningkat. Meskipun serangan oleh teroris sayap kanan relatif sedikit dibandingkan dengan kelompok militan Islamis/jihadis, Amerika Utara, Eropa, dan Oceania telah mencatat peningkatan serangan teroris sayap kanan sebesar 250% sejak 2014.

Terorisme, Perdamaian Positif, dan Implikasi Masa Depan

Terorisme adalah kekuatan yang selalu berubah dan mempengaruhi stabilitas. Penurunan Perdamaian Positif global menciptakan lingkungan yang kondusif bagi terorisme. Oleh karena itu, kita semua harus sadar bahwa jika penurunan Perdamaian Positif berlanjut, tren penurunan aktivitas teroris yang baru-baru ini terjadi mungkin bisa terbalik. Memperkuat 8 Pilar Perdamaian Positif menjadi langkah penting bagi perdamaian yang berkelanjutan di masa depan.

COVID-19 : Dampak Terhadap Negara Paling Damai

Dampak COVID-19 pada Dunia Saat Ini

Pandemi global COVID-19 mewakili guncangan sistem yang paling signifikan selama 50 tahun terakhir. Pada pertengahan 2020, dampak COVID-19 telah dirasakan secara internasional. Hubungan perdagangan dan perjalanan global yang rapuh runtuh di bawah beban penutupan perbatasan dan lockdown. Penelitian awal dari IEP menunjukkan bahwa kedaulatan ekonomi akan menjadi perhatian utama bagi negara-negara di masa depan. Negara-negara ini, yang sadar akan kerapuhan perdagangan internasional, mungkin akan mengurangi ketergantungan pada rantai pasokan global. Sebagai contoh, India dan Jepang telah menggabungkan kebijakan kedaulatan ekonomi dalam program pemulihan mereka.

COVID-19 dan Negara-negara Rentan

Penelitian IEP menunjukkan bahwa negara-negara rentan sangat terpengaruh oleh dampak ekonomi pandemi COVID-19. Banyak negara akan mencoba memperkuat posisi fiskal mereka, yang mungkin mengakibatkan peninjauan ulang anggaran bantuan luar negeri. Selain itu, penutupan perbatasan menghalangi organisasi bantuan internasional mengakses negara-negara rentan untuk menyediakan bantuan makanan dan kesehatan.

Baca Juga :   Resolusi Konflik, Strategi dan Prinsip Dasar

Dampak COVID-19 pada Pola Kekerasan?

Dampak awal COVID-19 terhadap pola kekerasan bervariasi. Peningkatan isolasi sosial mengakibatkan penurunan tindak kejahatan. Namun, lockdown tampaknya meningkatkan tingkat kekerasan dalam rumah tangga dan bunuh diri. Laporan IEP saat ini hanya menggunakan data hingga Mei 2020, sehingga belum mencakup sepenuhnya.

Harapan untuk Masa Depan di Era COVID-19

Meskipun prospek pembangunan perdamaian pasca-COVID-19 tampak suram, ada alasan untuk tetap optimis. Negara-negara dengan tingkat perdamaian positif yang tinggi memiliki kemampuan untuk beradaptasi terhadap guncangan mendadak. Selain itu, perkiraan awal IEP menunjukkan bahwa kondisi ekonomi tertentu memberi posisi bagi beberapa negara untuk pulih dari pandemi secara efektif. Kesimpulannya, salah satu harapan yang muncul dari pandemi ini adalah, dengan mengenali efikasi Perdamaian Positif, pemerintah dan komunitas di seluruh dunia mungkin akan lebih berkomitmen untuk mengembangkannya.

Agama dan Perdamaian, Hubungan Kompleks

Hubungan antara agama dan perdamaian kompleks dan seringkali disalahpahami. Salah satu kesalahpahaman yang naik daun adalah asosiasi antara agama dengan kekerasan. Institute for Economics and Peace (IEP) berusaha mengatasi kesalahpahaman tersebut dengan penelitian berdasarkan data yang akurat mengenai hubungan antara agama dan perdamaian, tanpa bias dan sensasionalisme.

Mendefinisikan Agama

‘Agama’ adalah kategori yang kompleks. Definisi yang disarankan:

Agama adalah diskursus, ide, dan praktik oleh aktor agama (lembaga, organisasi, dan individu yang diidentifikasi sebagai ‘agama’ dan memainkan peran dalam kehidupan sipil dan politik berdasarkan keyakinan mereka).

Tidak Ada Korelasi Positif antara Agama dan Kekerasan

Meskipun beberapa pihak percaya bahwa agama berkorelasi dengan kekerasan, data IEP menunjukkan tidak ada korelasi antara negara-negara paling tidak damai dengan tingkat keagamaan yang tinggi. Faktor lain lebih berkaitan dengan konflik dan agama bisa disalahgunakan oleh kelompok-kelompok keras untuk tujuan mereka.

Sebagai contoh, meskipun atheisme dianggap sebagai solusi untuk kekerasan global oleh beberapa kalangan, penelitian menunjukkan atheisme tidak mempengaruhi tingkat kedamaian.

Jika Bukan Agama, Lalu Apa?

Banyak konflik yang melibatkan agama juga memiliki banyak keluhan lain yang terkait dengan konflik tersebut. Meskipun terorisme radikal telah menjadi bentuk terorisme agama yang paling umum selama dua dekade terakhir, serangan teror juga telah dilakukan oleh kelompok-kelompok radikal lain.

Data menunjukkan bahwa tipe rezim adalah penentu kedamaian yang lebih menentukan daripada agama. Demokrasi penuh adalah yang paling damai, diikuti oleh demokrasi cacat, kemudian rezim hibrida, dan rezim otoriter adalah yang paling tidak damai rata-rata. Selain itu, korupsi, GDP per kapita, ketidaksetaraan, teror politik, dan kohesi antarkelompok semua memiliki dampak signifikan pada kedamaian.

Keseluruhan informasi ini mendukung penilaian IEP bahwa meskipun ketegangan agama mungkin ada, faktor stres lain yang sudah ada sebelumnya lebih mungkin menjadi penyebab konflik.

Daftar Ancaman Ekologis IEP, Negara Paling Damai

Daftar Ancaman Ekologis dari IEP mengukur ancaman ekologis yang saat ini dihadapi oleh negara-negara dan memberikan proyeksi hingga 2050. Penelitian ini menggabungkan ukuran ketahanan dengan data ekologis paling komprehensif untuk memberikan wawasan tentang negara-negara yang paling tidak mampu mengatasi guncangan ekologis yang ekstrem.

Temuan Utama

  • 19 negara dengan jumlah ancaman ekologis tertinggi termasuk dalam 40 negara paling tidak damai di dunia seperti Afghanistan, Suriah, Irak, Chad, India, dan Pakistan.
  • Lebih dari satu miliar orang tinggal di 31 negara di mana ketahanan negara kemungkinan besar tidak cukup untuk menahan dampak kejadian ekologis hingga 2050, yang berkontribusi pada perpindahan penduduk besar-besaran.
  • Afrika Sub-Sahara, Asia Selatan, Timur Tengah dan Afrika Utara adalah wilayah yang menghadapi jumlah ancaman ekologis terbanyak.
  • Pada 2040, total 5,4 miliar orang – lebih dari setengah proyeksi populasi dunia – akan tinggal di 59 negara yang mengalami tekanan air tinggi atau ekstrem, termasuk India dan China.
  • 3,5 miliar orang mungkin mengalami ketidakamanan pangan pada 2050; yang merupakan peningkatan sebesar 1,5 miliar orang dari saat ini.
  • Kurangnya ketahanan di negara-negara yang dicakup dalam ETR akan menyebabkan ketidakamanan pangan yang memburuk dan persaingan atas sumber daya, meningkatkan kerusuhan sipil dan perpindahan besar-besaran, memaparkan negara maju terhadap arus pengungsi yang meningkat.
Baca Juga :   Laporan IPAC tentang Ancaman yang Ditimbulkan oleh Keluarga Ekstremis pada Jaringan Villa Mutiara Indonesia

Acaman Ekologis & Ketahanan

Selama 30 tahun ke depan, 141 negara akan terpapar setidaknya satu ancaman ekologis. 19 negara dengan jumlah ancaman tertinggi memiliki populasi gabungan sebanyak 2,1 miliar orang, atau sekitar 25% dari total populasi dunia.

IEP menganalisis tingkat ketahanan masyarakat di dalam negara untuk menentukan apakah mereka memiliki kapasitas yang diperlukan untuk mengatasi guncangan ekologis di masa depan. Lebih dari satu miliar orang tinggal di negara-negara yang mungkin tidak memiliki kemampuan untuk mengurangi dan beradaptasi terhadap ancaman ekologis baru, menciptakan kondisi untuk perpindahan besar-besaran hingga 2050.

Negara dengan jumlah penduduk terbesar yang berisiko mengalami perpindahan besar-besaran adalah Pakistan, diikuti oleh Ethiopia dan Iran. Haiti menghadapi ancaman tertinggi di Amerika Tengah. Di negara-negara ini, bahkan ancaman ekologis kecil dan bencana alam dapat mengakibatkan perpindahan penduduk besar-besaran, mempengaruhi keamanan regional dan global.

Ketidakamanan Pangan, Stres Air & Bencana Alam

Bencana Alam

Perubahan iklim, terutama pemanasan suhu global, meningkatkan kemungkinan terjadinya bencana alam yang terkait dengan cuaca seperti kekeringan, serta meningkatkan intensitas badai dan menciptakan musim hujan yang lebih lebat. Wilayah Asia Pasifik memiliki kematian terbanyak akibat bencana alam dengan lebih dari 581.000 tercatat sejak 1990. Gempa bumi telah mengakibatkan kematian terbanyak di wilayah tersebut, dengan jumlah korban meninggal melebihi 319.000, diikuti oleh badai dengan 191.000.

Banjir telah menjadi bencana alam yang paling umum sejak 1990, mewakili 42 persen dari bencana alam yang tercatat. Bencana terbesar di Cina adalah banjir dan tanah longsor 2010, yang mengakibatkan 15,2 juta orang terlantar. Banjir juga merupakan bencana alam yang paling umum di Eropa, menyumbang 35 persen dari bencana yang tercatat di wilayah tersebut dan diperkirakan akan meningkat.

19 negara yang termasuk dalam ETR berisiko terhadap kenaikan permukaan laut, di mana setidaknya 10 persen dari populasi setiap negara dapat terpengaruh. Ini akan memiliki konsekuensi besar bagi daerah pesisir rendah di Cina, Bangladesh, India, Vietnam, Indonesia, dan Thailand selama tiga dekade ke depan – serta kota-kota dengan populasi besar seperti Alexandria di Mesir, Den Haag di Belanda, dan Osaka di Jepang.

Stres Air

Selama dekade terakhir, jumlah konflik dan insiden kekerasan yang terkait dengan air meningkat 270 persen di seluruh dunia. Sejak tahun 2000, sebagian besar insiden telah terjadi di Yaman dan Irak, yang menyoroti interaksi antara stres air ekstrem, ketahanan, dan kedamaian, karena mereka termasuk negara-negara paling tidak damai seperti yang diukur oleh Global Peace Index 2020.

Saat ini, 2,6 miliar orang mengalami stres air tinggi atau ekstrem – pada 2040, ini akan meningkat menjadi 5,4 miliar orang. Mayoritas negara-negara ini berada di Asia Selatan, Timur Tengah, Afrika Utara (MENA), Eropa Barat Daya, dan Asia Pasifik. Beberapa negara yang paling terpengaruh pada tahun 2040 akan menjadi Lebanon, Singapura, Israel, dan Irak, sementara Cina dan India juga kemungkinan akan terdampak. Mengingat peningkatan konflik terkait air di masa lalu, ini kemungkinan akan mendorong ketegangan lebih lanjut dan mengurangi ketahanan global.

Bantuan Pembangunan

Bantuan dapat digunakan sebagai mekanisme untuk membangun ketahanan terhadap guncangan ekologis seperti kekeringan, stres air, dan ketidakamanan pangan di negara-negara berkembang. Bantuan terkait iklim meningkat 34 kali lipat dari satu miliar dolar AS pada tahun 2000 menjadi 34 miliar dolar AS pada tahun 2018 dan sebagian besar dihabiskan di Afrika Sub-Sahara, Asia Selatan, dan Asia-Pasifik. India menerima jumlah bantuan terkait iklim terbesar pada 2018, mencapai 6,5 miliar dolar AS. Meskipun peningkatan ini substansial, mereka masih jauh dari apa yang diperlukan untuk mengatasi masalah ini ke depan.

Avatar photo

Redaksi El Kariem

Tim redaksi elkariem-mengisi ruang maya. "Saya adalah saya dan etnis, ras, atau agama saya adalah identitas saya. Anda adalah Anda dan etnis, ras, atau agama Anda adalah identitas Anda. Kita adalah satu umat manusia yang bersatu di satu planet, dan kemanusiaan kita yang bersama adalah identitas kita."

1 comment

Follow us

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.

Most popular

Most discussed